Home
Nasab Umar bin Khattab [3] PDF Cetak E-mail
Apakah kita masih bisa percaya pada omongan pengikut Syi'ah?
Hadits kelima yang disebutkan Majlisi:

Telah kita bahas mengenai kafirnya tiga orang  dari tafsir Ali bin ibrahim (tafsir Al Qummi) dalam ayat " biarkanlah Aku menghadapi dia yang kuciptakan sendirian" dengan sanad dari Abu Abdillah alaihissalam : yang sendirian adalah anak zina dan dua adalah zufar.. hingga akhir ayat.
Tetapi setelah dirujuk kembali ke tafsir Al Qummi tercantum di sana sanad lengkap riwayat ini yaitu : menceritakan kepada kami Abul Abbas, dia berkata : meceritakan kepada kami Yahya bin Zakariya dari Ali bin Hasan dari pamannya Abdurrahman bin Al Katsir dari Abu Abdillah alaihissalam dalam keterangan ayat : biarkanlah Aku menghadapi dia yang kuciptakan sendirian" yaitu anak zina, dia adalah Zufar.

Riwayat ini lemah karena dalam sanadnya terdapat seorang perawi yang lemah yaitu Ali bin Hasan dan Abdurrahman bin Katsir. Ulama syiah berkomentar tentang Ali bin Hasan :

Al Kisysyi berkata : Ali bin Hasan al Hasyimi yang meriwayatkan dari pamannya Abdurrahman bin Katsir dia adalah seorang pembohong dan seorang waqifi  tidak pernah bertemu dengan Abul Hasan Musa Alaihissalam.

Begitu juga Al Hulli sependapat dengan Kisysyi  
An Najasyi mengatakan : Ali bin Hassan bin Katsir Al Hasyimi : lemah sekali, dia dikategorikan oleh ulama sebagai ekstrimis yang rusak keyakinannya, dia menulis kitab tafsir kebatinan yang berisi campuran macam-macam darinya

Sedangkan Abdurrahman bin Katsir juga disebutkan oleh Najasyi :
Abdurrahman bin Katsir Al Hasyimi Maula Abbas bin Muhammad bin Ali bin Abdullah bin Abbas, dia adalah perawi yang lemah, ulama kami mengatakan dia memalsu hadits..  Ibnu Dawud juga berkomentar sama dengan Najasyi  ,  begitu juga dengan al Hulli.
Hadits ini sangatlah lemah karena ada dua perawi yang lemah, yang mana salah satunya pernah memalsu hadits, sesuai kesaksian dari ulama syi'ah sendiri. Telah kita lihat sendiri bahwa syi'ah tidak memiliki dalil shahih yang menjadi dasar mereka dalam menjelaskan nasab Umar versi mereka sendiri. Semoga Allah melaknat para pembohong.

Pada edisi ke 13 tahun 1422 H majalah Al Minbar yang terbit di Kuwait memuat tulisan Abdul Aziz Qumbur yang berjudul : Garis Merah.
Pada awalnya terasa susah untuk memahami lingkaran nasab yang rumit, ibu orang itu (Umar) adalah saudaranya dan bibinya sendiri. Ayahnya sendiri sekaligus menjadi kakek dan pamannya dari pihak ibu, sementara neneknya adalah istri pamannya sendiri. Jika kita biarkan sejarah bercerita, dia akan mengatakan : penjelasan terperinci mengenai nasab Umar bin Khattab yaitu : Nufail (kakek Umar) adalah seorang budak milik Kalb bin Lu'ay bin Ghalib Al Qurasyi, lalu Kalb meninggal dan dia berpindah menjadi milik Abdul Muthalib. Sedangkan Abdul Muthalib memiliki seorang budak perempuan dari Habasyah h bernama Shahhak. Nufail bertugas menggembala onta milik Abdul Muthalib sementara Shahhak menggembala kambing juga milik Abdul Muthalib. Mereka berdua ditempatkan terpisah ketika menggembala ternak masing-masing.  Kebetulan pada suatu hari mereka berdua menggembala di tempat yang sama, lalu Nufail mencintainya dan ingin menggaulinya. Abdul Muthalib menyuruh Shahhak memakai celana dari kulit yang dikunci dan Abdul Muthalib sendiri yang membawa kuncinya karena cintanya kepada Shahhak . Setelah dirayu Shahhak berkata : kamu tidak akan dapat menggauli saya karena saya memakai celana dari kulit yang dikunci. Lalu Nufail berkata : saya akan mencari jalan keluar. Lalu Nufail membawa minyak samin yang dilumurkan ke tubuh Shahhak yang akhirnya bisa "melepas" celana itu dengan paksa dan Nufail pun menggaulinya hingga hamil dan lahirlah Khattab. Si bayi kemudian dibuang di tepi jalan pada malam hari karena takut Abdul Muthalib mengetahui apa yang terjadi . Dan dipungut oleh seorang wanita yahudi hingga besar dan bekerja menjadi pemotong kayu bakar, karena itu dia disebut Khattab . Shahhak dengan sembunyi-sembunyi selalu mendatangi Khattab, pada suatu hari Khattab melihat Shahhak bergerak-gerak pantatnya sedangkan dia tidak tahu bahwa Shahhak adalah ibunya sendiri, maka Khattab pun menggauli Shahhak dan lahirlah bayi perempuan yang diberi nama Hantamah. Setelah bayi itu lahir langsung dibuang oleh Shahhak di tempat pembuangan sampah di kota Mekkah  lalu diambil oleh Hisyam bin Mughirah dan dianggapnya sebagai anak dan dinisbatkan kepadanya. Setelah Hantamah beranjak dewasa Khattab sering berkunjung ke rumah Hisyam, hingga sering melihat Hantamah yang membuatnya jatuh cinta. Akhirnya Khattab melamar Hantamah dan menikahinya lalu dari pernikahan itu lahirlah Umar. Maka Khattab adalah ayahnya yang menikahi Hantamah ibunya, juga Khattab telah menzinai Shahhak hingga lahirlah Hantamah, jadi Hantamah dan Khattab adalah saudara karena lahir dari ibu yang sama yaitu Shahhak.

Cerita ini tidak dikutip dari cerita seribu satu malam, tapi berasal dari seorang ulama nasab yang termasyhur yaitu Muhammad bin Sa’ib Al Kalbiy, yang dikatakan oleh Izzuddin Ibnul Atsir Al Jazri dalam kitabnya Usdul Ghabah fi Ma'rifatis Shahabah : Al Kalbi adalah salah satu ulama nasab yang terkenal, begitu juga kisah nasab yang mulia ini diriwayatkan oleh Abu Mikhnaf Luth bin Yahya Al Azdi dalam kitabnya yang terkenal : As Shalabah Fi Ma'rifatis Shahabah juga dalam kitab At Tanqih fin Nasabis Sharih.

Abu Mikhnaf dan Kalbi keduanya adalah penganut syiah gemar berbohong, akan kami jelaskan sebentar lagi. Kebohongan ini adalah tradisi turun temurun yang diwarisi oleh syiah karena mereka menyadari nasab mereka sendiri banyak yang tidak jelas karena telah dikotori oleh praktek mut'ah , maka mereka ingin menodai nasab orang-orang suci seperti Umar bin Khattab tetapi mereka tidak akan dapat berbuat demikian tanpa berdusta dan berbohong yang merupakan ajaran agama mereka yang menyimpang. Ulama nasab yang dianggap oleh syiah sebagai penganut sunni yang mencela nasab Umar bin Khattab yaitu :
Muhammad bin Sa’ib Al Kalbi, dia adalah seorang syi'ah dan penganut sekte Saba'iyah.

Abubakar bin Khallad Al Bahili dari Mu'tamir bin Sulaiman dari ayahnya berkata : di Kufah terdapat dua orang pembohong, salah satunya adalah Kalbi. Amr bin Hushain meriwayatkan dari Mu'tamir bin Sulaiman dari Laits bin Abi Salim : terdapat dua orang pembohong di Kufah, yaitu Kalbi dan Suddi, yang dimaksud adalah Muhammad bin Karwan. Abbas Ad Duri meriwayatkan dari Yahya bin Ma’in : dia bukan siapa-siapa, riwayatnya tidak dianggap apa-apa. Mu'awiyah bin Shaleh meriwayatkan dari Yahya bin Ma’in : dia adalah perawi yang lemah. Abu Musa Muhammad bin Mutsanna berkata : saya tidak pernah mendengar Yahya bin Ma’in dan Abdurrahman meriwayatkan hadits dari Sufyan dari Kalbi. Bukhari berkata : Yahya bin Said dan Ibnu Mahdi meninggalkan hadits yang diriwayatkan oleh Kalbi. Abbas Ad Duri meriwayatkan dari Yahya bin Ya'la Al Muharibi : Zai'dah diberitahu : janganlah kamu  meriwayatkan dari  tiga orang : Ibnu Abi Laila, Jabir Al Ju'fi dan Kalbi. Antara diriku dan keluarga Ibnu Abi Laila terdapat permasalahan maka saya tidak akan menyebutkannya, sedangkan Jabir al Ju'fi adalah seorang pembohong yang meyakini adanya raj'ah , sedangkan Kalbi, dahulu saya sering berkunjung menemuinya lalu pada suatu hari saya mendengar dia berkata : saya pernah menderita sakit yang membuatku melupakan seluruh hapalanku, lalu saya mendatangi keluarga Nabi, kemudian mereka meludahi mulutku, maka aku ingat kembali ilmu yang terlupa akibat sakit. Saya berkata padanya : demi Allah saya tidak akan meriwayatkan hadits darimu lagi, aku pun meninggalkannya. Al Ashma'I mendengar dari Abu Awanah : saya mendengar Kalbi mengucapkan sebuah kalimat kufur. Dia pernah berkata kalimat serupa, saya menanyainya tapi dia meningkari hal itu.

Abdul Wahid menceritakan bahwa Ibnu Mahdi berkata :  Abu Juz' duduk bersama kami di depan rumah Abu Amr bin Ala' lalu dia berkata : saya bersaksi bahw Kalbi telah kafir. lalu saya mengatakan hal itu pada Yazid bin Zurai' lalu dia berkata : saya mendengar dia berkata : saya bersaksi bahwa Kalbi adalah kafir. Yazid berkata : apa yang telah diucapkan? saya menjawab : Saya mendengar dia mengatakan : Jibril membawa wahyu kepada Nabi, lalu dia pergi untuk sebuah keperluan dan Ali pun duduk, maka malaikat Jibril memberikan wahyu kepada Ali. Yazid berkata : saya tidak pernah mendengarnya mengatakan hal itu tapi saya melihatnya menepuk dadanya seraya berkata : saya adalah seorang Saba'i. Abu Ja’far Al Uqaili berkata : Saba'I adalah sebuah sekte dari syi'ah, pengikut ajaran Abdullah bin Saba'. Kalbi pernah berkata : apa yang kuriwayatkan dari Abu Shalih dari Ibnu Abbas seluruhnya adalah bohong, maka janganlah kalian meriwayatkannya."

Inilah perawi kisah nasab Umar bin Khattab. Seorang pembohong yang bermazhab syi'ah saba'I bukannya seorang bermazhab sunni ahlussunnah wal jamaah. Tetapi selama untuk menghinakan Umar maka riwayat dari seorang pembohong pun tidak masalah.

Perawi kedua adalah Abu Mikhnaf Luth binYahya AL Azdi, dia juga seorang syi'i. Yahya bin Ma’in berkata : dia bukan orang yang tsiqah. Abu Hatim berkata : tertuduh memalsu hadits. Daruquthni berkata : seorang ahli sejarah tetapi riwayatnya lemah.  

Abbas Al Qummi mengatakan dalam kitab Al Kuna wal Alqab :

Luth bin Yaha bin Sa'id bin Mikjnaf bnin Salim Al Azdi, syaikh ahli sejarah di kota Kufah. Meninggal tahun 157 HijRiyah, dia pernah meriwayatkan dari Ja’far As Shadiq juga dari Hsyam Al Kalbi dan kakeknya Mikhnaf bin Salim adalah seorang sahabat  Nabi yang mengikuti perang Jamal di pihak Ali bin Abi Thalib membawa bendera kabilah Azd dan dia terbunuh dalam peperangan itu yang terjadi tahun 36 H. Abu Mikhnaf adalah seorang ahli sejarah syi'ah yang terbesar, walaupun dia menampakkan bahwa dirinya adalah syi'ah, riwayatnya digunakan oleh ulama sunnah seperti Thabari, Ibnul Atsir dan lainnya.
Telah nyata bahwa Kalbi dan Abu Mikhnaf adalah ulama syi'ah bukanlah ulama ahlussunnah, mereka adalah pembohong yang masyhur jadi celaan mereka terhadap Umar bin khatab tidak dapat diterima karena kebohongan mereka berdua.

Lalu siapakah Shahhak? Cerita Shahhak tidak akan anda temui dalam literatur Islam, tetapi tercantum dalam literatur syi'ah yang biasa memuat cerita bohong seperti buku tulisan Majlisi dan lainnya. Mereka berusaha untuk memuaskan kebencian dan dendam mereka pada Umar bin Khattab dengan riwayat "murahan" seperti itu.

Apakah Hantamah saudara Abu Jahal atau anak pamannya? Hantamah adalah anak dari paman Abujahal karena ayah Hantamah adalah Hasyim sementara ayah Abu Jahal adalah Hisyam. Hisyam adalah saudara kandung Hasyim, sedangkan ayah mereka berdua bernama Mughirah.
Siapakah nama ibu Khattab? Ibu Khattab adalah Hayyah binti jabir  bin Abi Habib dari qabilah fahm, bukan seperti apa yang dikisahkan oleh para zindiq.
Apakah benar apa yang dikatakan oleh syi'ah bahwa Khattab adalah Ayah sekaligus kakek sekaligus pamannya dari pihak Ibu dari Umar bin Khattab? Benarkah Ibunya adalah saudara perempuan Umar juga bibinya?

Kita sudah mengetahui dari mana cerita bohong ini berasal, dan hanya diriwayatkan oleh para pembohong seperti Majlisi dan lainnya, pembaca akan mengetahui bahwa semua ini bohong.

Ayah Umar adalah Khattab : ini benar adanya, karena ayah Umar memang Khattab.

Khattab adalah kakek Umar karena dia adalah ayah Hantamah : ini tidak benar karena ayah Hantamah adalah Hasyim bin Mughirah bukannya Khattab.
Khattab dibilang menjadi paman Umar dari pihak ibu karena Khattab dan Hantamah lahir dari rahim ibu yang sama yaitu Shahhak: ini juga merupakan kebohongan karena Ibu Hantamah adalah Hayyah bukannya Shahhak, sementara ibu Hantamah bernama Syifa'. Maka mereka berdua bukan lahir dari ibu yang sama.
Ibu Umar adalah Hantamah, ini benar adanya.

Mereka mengatakan bahwa Umar adalah saudara Hantamah karena Hantamah juga anak dari Khattab yang lahir dari Shahhak yang digaulinya. Ini adalah kebohongan karena ayah Hantamah bernama Hisyam bin Mughirah bukannya Khattab.

Mereka mengatakan bahwa Hantamah adalah bibinya karena Hantamah adalah saudara kandung Khattab yang lahir dari ibu yang sama yaitu Shahhak : ini adalah kebohongan karena ibu Khattab adalah bernama Hayyah dan ibu Hantamah bernama Syifa'. Maka terbongkarlah tuduhan syi'ah terhadap Umar bin Khattab yang ternyata adalah bohong besar semata.

Ternyata ucapan Ibnu Taimiyah bahwa mazhab syi'ah adalah mazhab yang pembohong bukanlah berlebihan.

Bagaimana Khattab menjadi paman dan sekaligus saudara Zaid bin Amr bin Nufail?
Karena Nufail memiliki istri lebih dari satu. Ibu khattab bernama hayyah sementara Amr ibunya bernama qalabah. Ketika Nufail meninggal dunia maka Amr mewarisi istri ayahnya Nufail yaitu Hayyah lalu lahirlah zaid. Maka dari sini dapat dipahami bahaw khattab adalah paman sekaligus saudara seibu Zaid bin Amr bin Nufail. Hal ini dikenal dalam kehidupan jahiliyah bahwa seseorang dapat mewarisi istri ayahnya karena kaum jahiliyah berpendapat bahwa istri ayah dapat diwarisi.

Peristiwa apakah yang menjadi sebab turunnya ayat 101 surat Al Maidah?
Peristiwa yang menjadi sebab turunnya ayat ini lebih dari satu peristiwa :
Hadits riwayat bukhari dari anas bin malik : Nabi berkhotbah dengan isi khotbah yang belum pernah saya dengar sebelum ini , beliau bersabda : jika kalian semua mengetahui seperti apa yang kuketahui maka kalian pasti akan sedikit tertawa dan banyak menangis. Mendengar sabda Nabi itu para sahabat segera menangis dan menutupi muka masing-masing hingga terdengar keras suara isak tangis, lalu seseorang bertanya : siapa ayahku? Nabi menjawab : fulan, lalu turunlah ayat ini.

Riwayat lain mengenai sebab turunnya ayat ini:
Al Bukhari meriwayatkan dari Ibnu Abbas : beberapa orang selalu menanyai Nabi dengan maksud menghina, dengan menanyakan :" siapa ayahku?", juga ada orang yang kehilangan ontanya bertanya pada Nabi : di mana ontaku? Lalu Allah menurunkan ayat ini.

Riwayat ketiga dari Imam Thabari:
Saya mendengar Abu Hurairah berkata : Nabi berkhotbah kepada kami : Wahai manusia, Allah telah memerintahkan kalian untuk berhaji. Muhshan Al Asadi berdiri dan mengatakan : apakah haji itu wajib setiap tahun wahai Rasulullah? Nabi pun menjawab : jika aku katakan ya maka kalian wajib melakukannya setiap tahun, jika kalian tinggalkan maka kalian akan tersesat, janganlah kalian bertanya mengenai perkara yang saya diamkan, orang sebelum kalian menjadi celaka karena banyak bertanya kepada Nabi mereka, lalu mereka menyelisihi Nabi mereka.

Inilah tiga riwayat mengenai sebab turunya ayat ini, yang pertama adalah Abdullah bin Huzhafah dia tidak bertanya kepada Nabi dengan niat untuk mengejek, tetapi Ibnu Hajar mengatakan dalam Fathul Bari jilid 9 hal 351 : tidak menutup kemungkinan bahwa tiga peristiwa di atas merupakan sebab turunnya ayat itu. Wallahu A'lam. Ibnu Hajar mengatakan pada hal 352 : intinya, ayat di atas turun akibat sifat banyak bertanya, baik dengan niat untuk menguji atau mengejek, maupun banyak bertanya yang bertujuan untuk mendebat dan membantah, yang mana jika tidak muncul pertanyaan maka hukum sebuah perkara adalah mubah.

Adapun tambahan dari riwayat di atas , bahwa Umar bin Khattab berdiri dan mengatakan : kami rela Allah menjadi tuhan kami, Islam menjadi agama kami dan Muhammad menjadi Nabi kami, Al Qur'an menjadi imam kami. Riwayat yang memuat tambahan ini adalah shahih, tetapi disalah pahami oleh syi'ah, mereka menyangka bahwa Umar bin Khattab berdiri untuk meminta maaf agar tidak terbongkar aib nasabnya. Di atas telah kita bahas panjang lebar bahwa nasab Umar bin Khattab lebih suci dari nasab syi'ah, anak hasil perkawinan mut'ah, keturunan majusi yang tak jelas siapa kakek neneknya. Umar bin Khattab berdiri karena memahami bahwa pertanyaan itu dilontarkan untuk mendebat atau mengejek dan berangkat dari keraguan, maka dia takut siksa dari langit akan turun akibat pertanyaan itu, maka dia berdiri dan mengatakan : kami rela Allah menjadi tuhan kami.. dst. Ucapan ini melambangkan semangat Umar untuk meraih kecintaan Nabi.

Telah anda baca di atas bahwa begitu mudahnya bagi ulama syi’ah untuk berbohong dalam rangka membunuh karakter Umar bin Khattab. Jika ulama besar selevel Majlisi saja berani menukil dari seorang pembohong untuk membunuh karakter Umar bin Khattab apalagi “setengah ulama” yang baru pulang dari Iran hari ini dan tinggal di sekitar kita? Tentunya mereka akan mengikuti jejak ulama mereka, yaitu dengan membiasakan diri untuk berbohong. Ini sebagai peringatan bagi kita agar mewaspadai ustadz-ustadz syi’ah dan agar kita tidak menelan mentah-mentah semua omongan mereka.



 
< Sebelumnya   Berikutnya >
 

Syiah Latest Comments

izin share
Assalamu Alaikum... Mr.Shiaa yang di Muliakan saya minta izin untuk...
10/05/14 01:58 More...
By Abdi Dalem

mr
cukuplah hadits Bukhari tentang tanah fadak no 3435 sebagai pembantah...
30/10/13 10:38 More...
By amien

pns
kang jalal suruh belajar lagi tentang agama islam yg benar..banyak...
19/09/13 05:58 More...
By yusuf prasetyo

Assalamualaikum..
Dari awal sampai akhir ana baca koment2 yg memihak syiah versus yg...
08/09/13 18:29 More...
By Revi

ululalabab
Aswb, mudahďan Allah memberikan anda kekuatan untuk trus berjuang...
08/09/13 08:50 More...
By tauhid

Lihat Gallery Syiah

Online