Home
Kapan Fatimah menuntut tanah fadak? PDF Cetak E-mail
 

Kapan Fatimah menuntut tanah fadak? Mengapa Fatimah tidak menuntut tanah fadak ke Ali, khalifah yang "sah"? Pertanyaan ini ternyata sering terlewatkan dari pikiran kita.

Banyak cerita yang sering kita dengar, ternyata tidak benar. Kita mesti berpikir lagi tentang ukuran kebenaran sebuah cerita. Ternyata, ukuran bagi kebenaran sebuah cerita bukanlah dari siapa cerita itu kita dengar. Bisa jadi yang menceritakan adalah seorang ustadz yang kondang, atau buku yang dikemas sedemikian rupa agar nampak ilmiyah. Namun belum tentu cerita itu benar. Salah satunya adalah cerita pemukulan Fatimah, yang konon mengakibatkan rusuknya patah dan janinnya gugur. Kita sebut saja peristiwa ini sebagai “peristiwa tulang rusuk”.

Apakah kita masih perlu membahas peristiwa tulang rusuk? Bukankah peristiwa itu sudah terjadi di masa lalu, dan pembahasan kita hari ini tidak akan merubah peristiwa itu? Mestinya ada pertanyaan lain yang lebih mendasar, dan lebih penting untuk dipertanyakan, yaitu: apakah peristiwa tulang rusuk benar-benar terjadi? Apakah kisah itu masih relevan untuk kita bahas hari ini? Nyatanya kisah itu masih menjadi bahasan bagi syi’ah, khususnya ketika memprospek pengikut baru. Dengan tujuan untuk membunuh karakter para sahabat.

Namun jika kita sedikit menggunakan logika, dan meneliti referensi-referensi yang ada, dapat kita temukan dengan mudah kejanggalan-kejanggalan pada peristiwa tulang rusuk. Sebenarnya tidak susah untuk menemukan kejanggalan-kejanggalan ini. Pada beberapa tulisan yang lalu kita membahas peristiwa tulang rusuk ini dari sisi riwayat, yang ternyata tidak ada riwayat yang jelas mengenai detil peristiwa itu, yaitu peristiwa pembakaran rumah, pemukulan terhadap Fatimah dan gugurnya janin. Kita sampai pada kesimpulan bahwa peristiwa tulang rusuk tercantum dalam banyak riwayat yang saling kontradiktif. Namun kali ini kita akan membahas dari sisi lain, dan akan kita hubungkan dengan peristiwa fadak.

Saat Fatimah meminta haknya atas tanah fadak, dia memohonnya dari Abubakar. Pertanyaannya, apa hubungan Abubakar dengan tanah fadak? Ini yang sampai saat ini tidak jelas. Apakah Abubakar memiliki kekuasaan atas tanah fadak? Apakah Abubakar menduduki tanah fadak dan menggunakan tanah itu untuk keperluan pribadinya? Atau ada alasan lain? Mengapa Fatimah meminta fadak pada Abubakar? Riwayat-riwayat yang ada –sepanjang pengetahuan saya- tidak menjelaskan alasan Fatimah. Di sisi lain, pembaca perlu ingat bahwa Abubakar telah diangkat menjadi khalifah oleh sahabat Nabi, termasuk Ali sendiri ikut membaiat Abubakar.

Ini bisa dipahami sebagai suatu bentuk pengakuan bahwa Abubakar adalah pimpinan kaum muslimin, yang berkompeten mengurus hal ihwal kaum muslimin. Kita sendiri, jika ingin mengurus suatu urusan, menuju kantor yang berkompeten, untuk bertemu orang yang berkompeten dalam urusan kita. Kita tidak menghadap ke KUA untuk mengurus SIM. Teman-teman kita yang ingin menikah tidak akan pergi menuju kantor pajak. Pergi ke kantor pajak untuk menikah adalah perbuatan yang tidak dilakukan oleh manusia normal hari ini. Sementara Fatimah merupakan figur yang maksum –menurut syiah hari ini-, yang mencakup pengertian tidak pernah lupa, keliru, dan berbuat kesalahan. Fatimah menghadap Abubakar sebelum Ali berbaiat, karena dalam kisah disebutkan bahwa Ali –yang konon gagah berani- dipaksa dan diseret untuk berbaiat pada Abubakar. Fatimah menghadap Abubakar sebelum dirinya dipukul hingga tulang rusuknya patah, janinnya gugur dan tidak keluar rumah sampai wafatnya –menurut riwayat syiah-.

Jika memang Fatimah benar-benar maksum, terbebas dari salah dan lupa, maka tidak akan salah langkah. Pertanyaannya, mengapa Fatimah tidak menghadap Ali sebagai pemegang tampuk imamah kaum muslimin? Malah menghadap ke Abubakar yang dalam pandangan syiah adalah imam yang merampok jabatan Ali?
Atau ada kemungkinan lain, yaitu Fatimah menghadap Abubakar karena tahu bahwa Ali telah berbaiat pada Abubakar, hingga Fatimah mengikuti suaminya dan mengakui Abubakar sebagai khalifah, yang juga telah dibaiat oleh imam Ali yang -konon- imam yang diberi mandat oleh Allah.

Jika memanga Ali telah berbaiat, maka untuk apa rumah Ali diserang, Fatimah dipukuli hingga tulang rusuknya patah, dan janinnya gugur? Padahal penyerangan terhadap rumah Fatimah bertujuan memaksa Ali untuk berbaiat.

Fatimah memiliki keberanian untuk menuntut haknya atas tanah fadak, atas keyakinan bahwa fadak adalah miliknya. Fatimah tidak takut persatuan kaum muslimin tidak akan goncang ketika dia menuntut tanah fadak. Namun Ali diam saja dan tidak melakukan apa-apa ketika amanat kenabian, ketika jabatan imamah dirampas oleh Abubakar. Sedangkan amanat dan wasiat Nabi sudah pasti lebih berharga dari sekedar tanah fadak. Lalu yang kita heran, mengapa Fatimah menuntut sebidang tanah, lalu tidak menggugat dan menuntut Abubakar karena merampas imamah? Apakah tanah fadak sudah sedemikian lebih berharga dibanding jabatan imamah yang diwasiatkan pada Ali

Siapa yang benar? Ali atau Fatimah?

Jika Fatimah pergi menghadap Abubakar setelah “peristiwa tulang rusuk” maka anggapan bahwa Fatimah wafat akibat tulang rusuknya patah adalah sebuah kebohongan, karena bagaimana Fatimah bisa keluar dari rumah, pergi sendirian –tanpa ditemani oleh Ali- menghadap Abubakar untuk menuntut tanah fadak, padahal tulang rusuknya patah, keguguran, dan sakit keras hingga tidak bisa mengerjakan pekerjaan rumahnya sendirian, hingga Ali terpaksa menemani Fatimah di rumahnya. Sedangkan menurut syi’ah, Fatimah tidak keluar rumah setelah peristiwa tulang rusuk, karena sakit, hingga wafatnya.
Ada hal lain yang perlu kita pikirkan kembali, yaitu tentang malaikat Jibril yang mengunjungi Fatimah  setelah Nabi wafat.
Dari Ibnu Riab dar Abu Auabidah dari Abu Abdullah mengatakan : Fatimah hidup setelah ayahnya selama 75 hari, dengan menyimpan rasa sedih yang sangat karena ditinggal ayahnya, dan Jibril menunjungi Fatimah, menghiburnya dari kesedihan, serta memberitahukan tempat ayahnya di akherat, juga memberitahu apa yang kelak akan terjadi paa keturunannya, lalu Ali menulis semua itu, itulah mushaf fatimah. Biharul anwar jilid 22 hal 545


Sementara Kulaini meriwayatkan dari Imam As Shadiq, bahwa setelah Nabi wafat ada malaikat yang berbicara dengan Fatimah, dan menghibur kesedihannya, lalu Fatimah memberitahukan pada Ali tentang hal itu, lalu Ali berkata:  jika engkau merasakan kedatangannya, dan mendengar suara, beritahukan padaku, lalu Fatimah memberitahu Ali tentang kedatangan malaikat, lalu Ali menulis seluruh apa yang didengar dari malaikat dan dijadikan sebuah mushaf, lalu berkata: di dalamnya tidak ada mengenai halal dan haram, tetapi terdapat pengetahuan tentang apa yang akan terjadi

Al Kafi jilid 1 hal 240, Bashair Darajat hal 157, Biharul Anwar jilid 26 hal 44, jilid 43 hal 80, jilid 22 hal 45.
Al Majlisi menyatakan riwayat ini shahih, dalam Mir’atul Uqul jilid 3 hal 59, jilid 5 hal 314

Ini artinya Jibril datang untuk menghibur fatimah dan meringankan kesedihannya, di sini pertanyaan muncul, Apakah menghibur Fatimah lebih penting dari menjaga Fatimah, supaya janinnya tidak gugur dan tulang rusuknya tidak patah?

Pertanyaan lain, jika memang Ali menulis dialog antara malaikat Jibril dengan Fatimah, apakah Ali menuliskan wahyu dari jibril tentang peristiwa tulang rusuk dan janinnya yang gugur, serta rumahnya yang dibakar para sahabat, ataukah malaikat Jibril memang tidak memperhatikan itu semua, dan sama sekali tidak membahas peristiwa tulang rusuk?

Apakah Ali tidak menuliskan wahyu tentang dialog yang terjadi antara Fatimah dan Abubakar?

Dalam kitab Al Hujum Ala Baiti Fatimah, Abduzzahra Mahdi hal 281-282

Fatimah keluar membawa surat dari Abubakar, lalu bertemu Umar, Umar bertanya: surat apa yang engkau bawa? Jawab Fatimah: surat dari Abubakar untuk mengembalikan fadak padaku. Umar berkata : serahkan padaku, Fatimah enggan menyerahkannya, lalu ditendang oleh Umar, saat itu fatimah sedang mengandung janin laki-laki yang diberi nama muhsin, lalu janin muhsin pun gugur, Umar menampar fatmah,.. lalu Umar mengambil surat itu dan merobeknya, lalu Fatimah sakit dan tinggal di rumah akibat dipukul Umar, lalu meninggal dunia.
Al Ikhtishash hal 185, Biharul Anwar  jilid 29 hal 192

Riwayat ini malah mengatakan lain, yaitu Abubakar telah memberikan surat penyerahan tanah fadak pada Fatimah. Lalu mengapa Abubakar selama ini dituduh menghalangi Fatimah untuk mengambil fadak? Memang ada riwayat di shahih Bukhari yang mengatakan demikian, namun mengapa syiah lebih percaya Shahih Bukhari daripada kitabnya sendiri?

Yang jelas juga surat itu telah disobek oleh umar, setelah fatimah keluar dari tempat Abubakar, lalu Umar memukulnya hingga janinnya gugur, dan rusuknya patah. Berarti tidak ada cerita membakar dan mendobrak rumah? Lalu bagaimana? Mana yang benar?


Dari Ali bin Ibrahim, dari ayahnya, dari Ibnu Abi Umair, dari Hisyam bin Salim, dari Abu Abdullah berkata:  Fatimah hidup sepeninggal ayahnya selama 75 hari, tidak pernah tersenyum dan tertawa, mendatangi kubur para syuhada setiap minggu dua kali, senin dan kami, lalu berkata: di sini Rasulullah berdiri, di situ tempat kaum musyrikin. Al Kafi jilid 3 hal 229

Riwayat ini dinyatakan shahih dalam Madarikul Ahkam fi Syarhi Ibadat Syara’I’ Al islam jilid 8 hal 472-473, Muhammad bin Ali Al Musawi. Raudhatul Muttaqin Fi
Syarh Man La Yahdhuruhul Faqih, jilid 5 hal 341-342, Al Majlisi Al Awwal, Muhammad Taqiy bin Maqsud Ali Al Asfahani

Kasyful Litsam wal ibham an qawaidil ahkam jilid 6 hal 279-280, Al Fadhil Al Hindi Muhamamd bin Hasan bin Muhammad Al Asbahani

Al Hadaiq An Nadhirah fi Ahkam Itrah Thahirah jilid 4 hal 170-171

Jawahirul kalam fi Syarhi Syara’I’ Al Islam jilid 20 hal 87-88. Muhammad bin Hasan An Najafi

Muhadzabul Ahkam fi Bayanil Halal wal Haram jilid 5 hal 212-213, Abdul A’la Al Sabzawari., jilid 15 hal 58-59

Madarikul Urwah, Al Isytahardi jilid 14 hal 71-72

Imam Maksum menyatakan bahwa Fatimah berziarah ke kuburan secara teratur selama 75 hari, pada masa sisa hidupnya setelah Nabi wafat, Fatimah tidak tersenyum dan tertawa selama itu,

Banyak pertanyaan – yang susah terjawab- muncul ketika kita menggunakan pikiran kita untuk menelaah.

Bagaimana mungkin,Fatimah yang rusuknya patah, janinnya gugur, tinggal di rumah hingga wafatnya, berziarah kubur secara teratur?

 





Users' Comments  
 

Average user rating

 

Display 19 of 19 comments

1. 25-08-2009 01:05

Kemuliaan Fatimah
Salah satu hal yang terus diyakini Syiah saat ini adalah Fatimah RA memendam amarah terhadap Abu Bakr hingga Fatimah meninggal. Karenanya Abu Bakr adalah orang yang terkena murka, sebab beliau menyakiti Fatimah, dan barangsiapa yang menyakiti Fatimah berarti telah menyakiti hati Rasul. Saya katakan kepada Syiah yang selalu menggunakan dalil logika "Bagaimana mungkin beliau yang ma'shum wafat dalam keadaan dendam?". Jika Syiah terus meyakini hal tersebut, sungguh telah berulangkali mereka sendiri yang menodai kesucian Ahlul Bait. 
 
Mrshiaa: 
terimakasih, jika kita melihat lagi hadits yang menyatakan barangsiapa yang menyakiti Fatimah berarti telah menyakiti hati Rasul, kita temukan bahwa rasul mensabdakan hadits itu ketika Ali melamar putri Abu jahal, jadi, Ali pun membuat marah dan menyakiti hati Rasul. bukan begitu? atau Ali tidak lagi maksum? atau menyakiti Rasul adalah perbuatan yang baik, karena dilakukan oleh imam maksum?
Mithun

2. 27-08-2009 00:59

salam
wah..banyak info yang ana tidak terfikir selama ini.. 
 
asyraf dari MALAYSIA
asyraf

3. 31-08-2009 04:15

Assalamu'alaikum
Hahaha ahahahahahaha......hahahahahah ha......Mumtaz !
Munir

4. 31-08-2009 05:17

Bingung...
Jujur saja, sering saya baca artikel anda yang ngelantur...sengaja membingungkan opini pembaca. harusnya kalo anda fair, buat satu kajian khusus tentang fadak. 
Bukti kerancuan Anda ketika mempertanyakan, Fatimah yang menuntut Fadak, dengan diamnya Ali Khilafah, kemudian Anda beralih ke logika ke-2 tersebut. 
Di awal Anda bertanya "kenapa Fatimah menuntut Fadak pada Abu Bakar?" pasti dengan mudah di jawab "Ya karena yang merampas Abu Bakar, masak mau nuntut ke orang lain". 
Tapi Anda mengalihkan perhatian pada "Ini membuktikan pengakuan kekhilafahan Abu Bakar"...padahal jelas sekali Justru ini tidak mengakui, kalau Fatimah mengakui Abu Bakar sebagai Khalifah, berarti Anda menuduh putri Nabi itu membangkang. Padahal dalam sejarah jelas Fatimah tidak memberi bai'at bahkan marah pada Abu Bakar hingga akhir hayatnya... 
 
MrShiaa: 
terimakasih, lantas kapan Abubakar merampasnya? bagaimana detil peristiwanya?  
nyatanya, Ali diam saja dan tidak ikut membantu.
Moeh1030

5. 01-09-2009 00:11

cerita dagelan
Cerita dagelan paling lucu abad ini : "Fatimah keluar membawa surat dari Abubakar, lalu bertemu Umar, Umar bertanya: surat apa yang engkau bawa? Jawab Fatimah: surat dari Abubakar untuk mengembalikan fadak padaku. Umar berkata : serahkan padaku, Fatimah enggan menyerahkannya, lalu ditendang oleh Umar, saat itu fatimah sedang mengandung janin laki-laki yang diberi nama muhsin, lalu janin muhsin pun gugur, Umar menampar fatmah,.. lalu Umar mengambil surat itu dan merobeknya, lalu Fatimah sakit dan tinggal di rumah akibat dipukul Umar, lalu meninggal dunia." 
Al Ikhtishash hal 185, Biharul Anwar jilid 29 hal 192 
 
Bila org yg sehat nalarnya pun akan berpikir lagi, bagaimana mungkin Umar bin Khattab yg termasuk org nomer 3 paling utama dalam Islam setelah Rasulullah dan Abu Bakar, tega menendang putri Rasulullah sampai janinnya gugur??? Sungguh suatu pengada2an dagelan yg kelewatan, bahkan saking kelewatannya akhirnya crita dagelan itupun menjadi dagelan komedi :D 
 
Sudah jamak di kalangan ahli sunnah, bahwa Umar RA memang org yg amat keras, terlebih ketika beliau masih musyrik. Namun ketika memeluk Islam, beliau berubah menjadi org yg penuh dengan rasa keadilan dan sikap keras beliau hanyalah ketika menjalankan syariat, dan sangat keras kepada org2 yg munafiq dan memusuhi islam. Beliau adalah org yg amat sangat takut akan siksa Allah, oleh karena itu bila kita baca dr riwayat2 yg shahih, beliau tidak akan membiarkan ada pengemis yg kelaparan bila beliau sedang berjalan2 di kota ketika menjadi khalifah. Jangankan pengemis, lha wong binatang saja diperhatikan oleh beliau. 
 
Bagaimana mungkin org yg takut akan siksa Allah, hidupnya zuhud, sangat memperhatikan rakyatnya, dan lg sudah termasuk ke dalam 10 org yg dijamin masuk surga, tega menendang putri Rasulullah hingga janinnya gugur? Saya hanya tertawa membacanya. Semoga Allah makin memuliakan nama Umar bin Khattab RA dan membebaskannya dari fitnah kaum syiah. 
 
Om Shia, adalagi kah cerita2 lucu karangan syiah spt ini? :D 
MrShiaa: 
 
kalo anda mau, masih banyak lagi. :D
saya_khomeini

6. 03-09-2009 03:02

bingung
Barakallahu fiikum. 
Serial karangan yang ditulis oleh banyak pendusta dipastikan tidak akan nyambung dan banyak kontradiktif. Bingung!!! 
Kisah UFO dlm banyak versi mungkin lebih ilmiah.
Abu Fauzan

7. 09-09-2009 06:52

fadak
tidak perlu heran kalau Umat menampar Fatimah, buakankah Umar juaga yang mencekik Rasul saw pada peristiwa perjanjian Hudaibiyyah dan mnyebut Nabi saw ngigai di hari trgedi kamid? waktu Nabisaw sakit 
 
MrShiaa: 
 
apakah ada bukti Umar mencekik Rasul dan mengatakan Nabi mengigau? tolong jawab
burhanudin

8. 12-09-2009 04:23

tanah fadak dan ke khalifahan
sapa yg berkata kpd anda kalo fatimah tidak menuntut? baca dong sejarah anda sendiri! dlm kitab imamah wasiasah jilid 1 awal2 halaman 
klo anda tidak memiliknya kami siap meminjamkannya 
dan sapa yg mengatakan ke khalifahan itu sah? anda liat Qs. 2:30!! 
apakah sama ayat ini dgn yg anda maksud?!! 
 
MrShiaa: 
 
terimakasih komentarnya, lebih baik anda jawab pertanyaan kami, kapan Fatimah menuntut tanah fadak, setelah dipukuli atau sebelum dipukuli?
muhdor

9. 12-09-2009 11:46

ddd
abcdefghijklmnopqrstuvwxyz 
wahabi anak setan wahabi bajingan 
braninnya lewat internet 
laga lo nama mrsiah 
tau siah aja kagak sini lo gw ajarin monyet 
hahahahahahahahahahaha
wahabi tai

10. 13-09-2009 09:47

Artikel kurang ajar,,
Maaf sebelumnya,, 
Sungguh saya tidak menemukan hal yang rasional dalam tulisan ini. Argumentasinya sangat lemah,, logikanya kacau. 
 
Tolong,, kalau tidak tau apa2 jangan berkomentar, apalagi tentang putri Nabi SAW. 
Semoga anda selamat dari murka Allah, 
 
MrShiaa: 
 
terimakasih komentarnya, tapi anda tidak menjawab pertanyaan di atas, kapan Fatimah menuntut tanah fadak? sebelum dipukuli atau setelah dipukuli orang?
Asad

11. 13-09-2009 16:27

syi'i mabuk
Mr shiaa, tlg komentar no 9 dari seekor syi'i yang menamakan dirinya wahabi ### di delete aja.
Ibnu slamet

12. 04-10-2009 13:43

ga perlu ribut disini.
Maaf sebelumnya, jika antum (yang membuat artikel ini) ingin mencerahkan sesama kaum muslim, saran ana akhsan antum adakan saja dialog resmi yang melibatkan semua pihak. supaya kita semua tercerahkan, bukankah itu lebih terhormat dan bermartabat??? ana yakin dengan seyakin-yakinnya kaum syiah akan menyambut hal ini dengan sangat antusias. "apakah sama orang mukmin itu dengan orang yang fasik? sungguh tak sama." 
 
MrShiaaa: 
 
terimaksaih ajakannya, sebelumnya jika syiah mengajak dialog juga, dan menghentikan penyebaran ajarannya, Insya Allah kami setuju.
Aly

13. 12-10-2009 08:52

syiah yang sesat
orang syiah selalu menggunakan logika dalam berargumen seolah-olah logika adalah alat untuk menentukan kebenaran. tolong kaji terlebih dahulu logika anda sudah benar atau masih relatif-relatif aja seperti ulama-ulama syiah yang kerjaannya memutar balikan fakta sejarah seenak hatinya.ini saran buat orang syiah. 
 
MrShiaa: 
 
terimakasih komentarnya, pertanyaannya jelas, kapan Fatimah menuntut tanah fadak, sebelum dipukuli atau setelah dipukuli? 
 
sebuah pertanyaan untuk syiah, yang membuktikan Fatimah tidak pernah dipukuli seperti mereka yakini.
lapikore

14. 10-11-2009 01:37

Komentar
Kalau peristiwa fadak itu ditolak, kenapa Anda tidak mengkritik Bukhari yang mencantumkan peristiwa itu? Kenapa tidak Anda katakan bahwa Bukhari sedang melecehkan Abu Bakar, atau Ali dan Fatimah? jadi Anda tidak perlu repot2 mengkaji buku Syi'ah dulu. Bersihkan saja halaman sendiri :) 
 
MrShiaa: 
 
terimakasih, pertanyaan yang belum terjawab, kapan Fatimah menuntut tanah fadak?  
Nyatanya, Ali juga tidak membagi tanah fadak ketika menjadi khalifah, begitu juga para imam tidak pernah menuntut tanah fadak. 
 
Abdun

15. 09-12-2009 04:07

ngawur bgt
eh...Mr.Shia, klo mo bikin artikel tu pikir dulu, jangan sembarangan....MEmang sih, Umar dan Abubakar tu Khalifah, tapi, saat nabi saw tiada, mereka berdua berkomplot untuk merebut kekuasaan islam...Padahal sudah jelas pesan nabi saw : saat aku tiada,panji Islam akan aku serahkan ke Ali KW...apa alasan mereka kug ngelanggar omongan nabi, kalo gitu, berarti mereka gag nurut donk ma omongan NAbi saw?????.....Kalo sudah ada orang yang gila kekuasaan, apa aja bakal dilakuin, bahkan memukul putri nabi..........jangan ngawur dumz......bahaya!!!!! ......Truzz, para ahlussunnah sekarang menganggap syiah yang sesat, karena mereka gag tw gimna jelasnya Syiah dan sejarahnya.......Para ahlussunnah menganggap sahabat adalah kunci buat masuk syurga...Tapi apakah mereka berfikir Muawiyah, abu sufyan, YAzid juga sahabat nabi...Tapi apakah mereka layak untuk kita ikuti.......Mereka juga sahabat...... 
 
MrShiaa: 
 
terimakasih komentarnya, saya ingin bertanya, anda bilang : 
 
Padahal sudah jelas pesan nabi saw : saat aku tiada,panji Islam akan aku serahkan ke Ali KW.. 
 
di kitab mana hadits itu berada? 
 
masalah memukul putri Nabi, sudah dibahas di situs kami, juga masalah fadak 
 
http://hakekat.com/content/ view/54/1/ 
 
totong

16. 21-12-2009 06:58

mr
Tentang hadis fadak sila rujuk kitab hadist Musnad Fatimah Az Zahra Jalaluddin as Suyuthi, cetakan Pustaka Firdausi, ada beberapa hadis tentang tuntuan Fatimah terhadap abu bakar. 
 
MrShiaa: 
 
terimakasih, tapi pertanyaannya, apakah Fatimah menuntut tanah fadak sebelum dipukuli Umar atau sesudah?
kiki junaidi

17. 26-12-2009 05:23

mr.
subhanallah.......kebencian yang amat sangat dari teman teman wahabi kita ini...mungkin juga ada kebencian yang sama dari teman teman syi'i terhadap wahabi... 
tapi saya setuju dengan beberapa ikhwan diatas....bahwa yang menulis artikel tanah fadak ini belum komprehensif literaturnya, tolong mas/pak/ atau kiai....anda nampaknya zionis yahudi kali ya? wassalam 
 
MrShiaa: 
 
terimakasih, tapi pertanyaan yang menjadi judul artikel ini tidak mudah dijawab. 
 
memang syiah diberi trik untuk menuduh siapa saja yang menerangkan hakekat syiah sebagai zionis. 
 
padahal ahmadi nejad sendiri yang yahudi, didukung oleh khamenei, berarti khamenei mendukung yahudi.
uki

18. 31-12-2009 00:47

??
dari kisah tersebut diatas..ana jd berpikir jangan 2 ada penipuan besar2an atas sejarah para ahli sahabat....bahwa mereka memang menzholimi putri Rosul...seperti yg kita alami di indonesia byk sekali media2 yg mnutup2i kebejatan para petinggi yg korup dg berbagai manipulasi berita yg menyesatkan...padahal kenyataan yg sebenarnya mmg mereka bejat. Sptnya ana jd tertarik untuk belajar lebih dalam....ttg syiah, jgn2 lagi mereka mmg benar dan yg kebanyakan ini adalah dalam kegelapan.... 
 
MrShiaa: 
 
terimakasih, apakah anda yakin para sahabat Nabi berada dalam kegelapan? 
silahkan lihat surat Al Hujurat ayat 8: 
 
tetapi Allah menjadikan kamu "cinta" kepada keimanan dan menjadikan keimanan itu indah di dalam hatimu serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kedurhakaan. Mereka itulah orang-orang yang mengikuti jalan yang lurus,
dewa

19. 21-04-2010 05:30

Dalil dari Syi'ah Imamiyah
Logis juga penjelasan Anda...Akan lebih mantab kalau setiap tulisan Anda disertai dalil yg shahih atau yg mutawatir, bukan pendapat dan logika Anda pribadi..Saya sendiri Islam Sunni (yg saya tahu). Kebetulan saya sedang meneliti kitab2 Syi'ah Imamiyah dan belum membuat kesimpulan mana yang benar..
Anthony Bin Abdul Kohar

Display 19 of 19 comments

Tambahkan Komentar



mXcomment 1.0.8 © 2007-2018 - visualclinic.fr
License Creative Commons - Some rights reserved
< Sebelumnya   Berikutnya >
 

Syiah Latest Comments

izin share
Assalamu Alaikum... Mr.Shiaa yang di Muliakan saya minta izin untuk...
10/05/14 01:58 More...
By Abdi Dalem

mr
cukuplah hadits Bukhari tentang tanah fadak no 3435 sebagai pembantah...
30/10/13 10:38 More...
By amien

pns
kang jalal suruh belajar lagi tentang agama islam yg benar..banyak...
19/09/13 05:58 More...
By yusuf prasetyo

Assalamualaikum..
Dari awal sampai akhir ana baca koment2 yg memihak syiah versus yg...
08/09/13 18:29 More...
By Revi

ululalabab
Aswb, mudahďan Allah memberikan anda kekuatan untuk trus berjuang...
08/09/13 08:50 More...
By tauhid

Lihat Gallery Syiah

Online

Saat ini ada 1 tamu online